Sabtu, 25 Januari 2020

Sayed Jafar: Masalah Tapal Batas Desa di Kotabaru Sudah Selesai

Sayed Jafar: Masalah Tapal Batas Desa di Kotabaru Sudah Selesai

GEMA, HAMPANG - Banyaknya permasalahan selama ini yang dialami oleh 21 kecamatan khususnya masalah tapal batas desa yang jumlahnya ratusan membuat pemerintah desa harus melapor ke Pemkab Kotabaru agar bisa menyelesaikan masalah tersebut.

Dalam.kunjungan kerja bupati di Kecamatan Hampang, Sabtu (25/1/2020) Sumarno selaku Camat Hampang berkesempatan menyampaikan masalah tapal batas desa yang selama ini terjadi diwilayahnya kepada orang nomor satu di Bumi Saijaan itu agar bisa selesai hingga tidak terjadi masalah yang berlaku larut.

Menanggapi masalah tersebut Bupati Kotabaru H Sayed Jafar mengatakan, masalah tapal batas desa ini sekarang sudah diselesaikan oleh pemerintah masa kepemimpinan dirinya dan sudah ada ratusan desa bebas masalah tapal batas desa.

"Sekarang masyarakat jangan lagi takut masalah batas desa karena sudah sah dimata hukum dan selama kepemimpinan saya sekarang sudah ada 113 desa selesai permasalahan itu," ucap bupati.

Dalam kesempatan tersebut Bupati Kotabaru H Sayed Jafar membagikan Perbup tapal batas  kepada 7 desa yaitu, Desa Lalapin, Limbungan, Hampang, Cantung Kanan, Cantung Kiri, Pramasan 2x9, dan Muara Uri, yang diterima langsung oleh masing masing kepala desa.

Selain itu acara juga dirangkai dengan sunatan masal yang diikuti oleh 26 anak anak desa setempat yang melibatkan tenaga medis Dinas Kesehatan Kotabaru. 










- Penulis : Fadjeriansyah - Editor : Rian - Sumber : Gema Saijaan Online
Pengolahan Air PDAM Kotabaru Tidak Sesuai Kebutuhan Pelanggan

Pengolahan Air PDAM Kotabaru Tidak Sesuai Kebutuhan Pelanggan

GEMA, PULAULAUT - Disaat musim penghujan air baku milik PDAM Kotabaru berlimpah namun sebaliknya bila musim panas datang maka akan kekurangan air baku.hal tersebut disebabkan pipa dan pompa transmisi pengolahan air tidak sesuai dengan kebutuhan pelanggan.

Hal tersebut dibenarkan Kepala Bagian Teknik PDAM Kotabaru Tri Basuki, Sabtu (25/1/2020), memang pengolahan IPA Gunung Relly dari 145 Lt/Dt hanya mampu mengolah 110 Lt/Dt dan hanya bisa melayani sekitar 5.500 pelanggang sedangkan yang harus dilayani sekitar 8000 pelanggan.

"Memang keadaan air baku kita kurang karena selain layanan ke Gunung Relly air tersebut juga harus melayani instalasi Gunung Perak Dan Instalasi Gunung Pemandangan," ungkapnya.

Untuk jangka pendek kata Tri, harus dilakukan penambahan jaringan pipa baru dari embung Gunung Ulin ke IPA Gunung Relly sehingga bisa menambah kapasitas dari 50 lt/dt menjadi 100 lt/dt untuk memaximalkan air embung Gunung Ulin pada saat intake Mandin tidak memasok air lagi ke Gunung Relly.

Ia, pun, tidak menampik permasalahan air ini terus dialami tiap tahunnya oleh kabupaten kotabaru jadi harus ada penambahan air baku agar krisis air bersih ini bisa teratasi seperti pembangunan jaringan perpipaan dengan pemanfaatan sumber air Seratak atau Teluk Mesjid sebagai pasokan air ke IPA Tirawan dan Gunung Relly.

Dan jaringan perpipaan dengan pemanfaatan sumber air Megasari untuk memasok air ke IPA Gunung Sari, Gunung Ulin, dan Gunung Perak, agar bisa menambah kapasitas produksi untuk pemenuhan kebutuhan air dan ini semua harus terwujud dalam waktu minimal 2 tahun anggaran atau dengan anggaran multi years.

Bupati Kotabaru H Sayed Jafar melalui Kepala Bagian Teknik PDAM Kotabaru Tri Basuki mengatakan, pembangunan jaringan perpipaan perlu segera direalisasikan sebab dengan perpipaan tersebut nantinya sumber sumber air yang ada di wilayah Seratak, Kilometer 12 dan sumber lainya bisa di masukan kejaringan pipa," ungkapnya.

"Memang, masalah ini harus segera dituntaskan karena dampaknya sangat terasa dari krisis air bersih ini bila kemarau tiba," ujar Tri menirukan ucapan bupati.

Selain itu, pemanfaatan air baku Seratak untuk memasok air bersih ke IPA Tirawan dan Gunung Relly, sumber air Seratak itu juga akan melayani pasokan air bersih untuk wilayah timur dan Megasari juga wilayah tengah. Dan nanti akan dibangunkan IKK baru disana sehingga masyarakat bisa menikmati akses air bersih.










- Penulis : Fadjeriansyah - Editor : Rian - Sumber : Gema Saijaan Online