Warga Terpaksa Antri Berjam Jam Demi Dapatkan Air Bersih

GEMA, PULAULAUT - Kemarau masih menyelimuti masyarakat Kotabaru yang berjuluk Bumi Saijaan itu walaupun hujan sudah ada turun membasahi kota tersebut beberapa waktu lalu namun air ledeng milik PDAM masih belum bisa mengalir karena embung penampungan masih kering.

Warga seakan berpacu dengan waktu untuk mendapatkan air bersih sebagai keperluan sehari hari dengan terpaksa harus mengantri berjam jam hingga dini hari belum lagi tenaga terkuras dan pengeluaran keuangan bertambah dan pemandangan ini pasti terjadi bila kemarau tiba yang harus diterima oleh warga Kotabaru walau terpaksa.

Beragam keluhan yang dilontarkan oleh warga bervariasi diantaranya keluhan warga sebut saja Nana, tiap hari siang malam cuma air yang di jaga sampai subuh padahal kita juga ada kerjaan lain.

"Mudah mudahan kemarau segera berakhir jadi kita tidak terlalu berat beban hidup baik waktu, tenaga, dan keuangan, pokoknya semuanya lah lain halnya orang yang mampu tinggal telpon pasti datang air," keluh Nana.

Setelah pengumuman resmi dari PDAM per 20 September kemarin terkait pemberhentian distribusi air ke pelanggan disebabkan waduk Gunung Ulin milik PDAM sudah kering sehingga pelanggan yang dilayani melalui IPA Gunung Relly, IPA Gunung Perak, IPA Gunung Pemandangan, total dihentikan pendistribusiannya.

Informasi yang dihimpun tim Gema saat ini sebagian warga mengambil air kepada pengelola sumur bor dengan harga Rp 750 per jiregen itu pun harus antri dan ada pula menggunakan jasa air tandon Rp 60.000 hingga 70.000 rupiah itu juga harus menunggu antrian pengantaran.

Humas PDAM Kotabaru Syarwani, menyampaikan, kami terpaksa menghentikan pendistribusian air bersih kepelanggan karena waduk yang ada di Gunung Ulin sudah Kering hingga mengakibatkan 3 IPA milik PDAM yaitu, Gunung Relly, Gunung Perak, dan Gunung Pemandangan, pendistribusiannya dihentikan.

"Ya, tidak bisa lagi mengalir karena dari batas normal ketinggian air di waduk Gunung Ulin itu sekitar 600 cm namun tersisa sekarang hanya 45 cm saja," ungkap Syarwani.

Lebih luas dijelaskannya, bahwa, masyarakat bisa mengajukan permohonan permintaan air melalui tangki ke kantor PDAM Kotabaru untuk mengisi Blanko permohonan atau melalui call center: 0823 5875 4069.

"Ada dua layanan mobil tangki yaitu, layanan mobil tangki BPBD menyuplay air bantuan pemerintah( gratis), sedangkan layanan mobil tangki PDAM, menyuplay permintaan Individu/per orangan, Instansi( berbayar pengganti operasional)," jelas Syarwani 










- Penulis : Fadjeriansyah - Editor : Rian - Sumber : Gema Saijaan Online
Share on Google Plus

Tentang gemasaijaanonline

Gema Saijaan Online memberikan informasi seputar Kabupaten Kotabaru untuk ikut mencerdaskan anak bangsa

0 Comments :

Posting Komentar