Home » » Indocement Tingkatkan Kompetensi SDM

Indocement Tingkatkan Kompetensi SDM

Hak Cipta By : gemasaijaanonline Posting Hari : Sabtu, 03 Desember 2016 Jam : 10:46:00 PM

GEMA, TARJUN - Untuk meningkatkan dalam pencapaian kesejahteraan masyarakat, PT Indocement Tunggal Prakarsa (ITP) Tbk Plant Tarjun terus melakukan pembinaan maupun peningkatan kompetensi sumber daya manusia yang handal dan mandiri.

Beberapa waktu lalu, perusahaan semen yang merupakan produsen dari Tiga Roda ini menggelar pelatihan peningkatan kompetensi kepada kalangan peternak serta pelatihan perikanan terkait budidaya ikan lele di kolam terpal di Desa Langadai melalui program binaan Corporate Social Responsibilty (CSR) yang diselenggarakan di Pusat Pelatihan Pemberdayaan Masyarakat (P3M) Indocement Plant Tarjun.

Sebagai informasi, sebelumnya tim CSR Indocement berhasil mengembangkan bidang peternakan bagi masyarakat sekitar kawasan perusahaan. Melihat itu, Indocement kembali berinisiasi untuk melakukan pelatihan dalam rangka peningkatan peranan SDM dan saat ini jumlah peternak yang dibina sebanyak 26 orang.

CSR Section Head Indocement Nor Imansyah menyatakan, pelatihan tersebut merupakan kelanjutan dari pembinaan ternak kambing di desa-desa binaan Indocement dan dipandang perlu sebagai upaya peningkatan kompetensi para peternak dengan memanfaatkan peran sosial media dalam mengelola peternakan.

"Peternak harus bisa memanfaatkan sosial media dalam hal pengelolaan, sharing informasi hingga aspek pemasaran yang merupakan wadah bersilaturrahmi sesama peternak dan kelompok usaha. Tentunya menjadi harapan bersama para peternak tidak hanya mampu menjual produk berupa kambing yang berkualitas tapi bisa meningkatkan nilai jual ke konsumen berupa aneka makanan yang bahan utamanya kambing seperti menyediakan kareh, gulai kambing bagi warga yang punya hajatan Tasmiyah/Aqiqah," katanya berharap.

Kegiatan pelatihan selain melibatkan peternak juga kepada para isteri peternak dan petugas PPL Dinas Peternakan Kabupaten Kotabaru. Harapan lain adalah dengan modal peningkatan kompetensi peternak kambing bisa ditularkan ke pihak lain seperti petani, peternak  ikan, tambak dan lain sebagainya, serta kepada peserta yang ikut dalam pelatihan perikanan budi daya ikan lele karena bagusnya permintaan oleh karenanya sangat perlu dilaksanakan pembinaan.

"Mudah-mudahan saja kedepan setelah mengikuti pelatihan mereka dapat terus meningkatkan dan mengaplikasikan pengetahuannya sehingga kesejahteraannya akan semakin bagus, baik itu kalangan peternak dan juga masyarakat yang ikut dalam pelatihan budi daya ikan lele," pungkasnya.

Sementara, instruktur pelatihan Kepala P3M Indocement Pabrik Tarjun I Wayan Kedep Sudhiarta memaparkan, dengan adanya binaan CSR perusahaan beberapa peternak yang dibina telah berhasil dengan baik dan telah memiliki rata-rata saat ini 10-20 ekor ternak dari bantuan yang telah diberikan sejak tahun 2014 dan hingga sekarang jumlah peternak yang dibina perusahaan sebanyak 26 orang.

"Berkaitan dengan kendala yang dihadapi jika peternak memiliki ternak diatas 20 ekor maka kesulitannya adalah mengadakan pakan ternak, sehingga perlu pakan alternatif dan untuk pemasarannya masih banyak peluang pasar sehingga tidak ada masalah namun perlu peluang lebih ditingkatkan kembali dengan cara memasarkan produk ternak melalui sosial media yang ada, selain itu juga perusahaan bekerjasama dengan Dinas Peternakan Kotabaru," tuturnya.

Dikatakannya lebih jauh, untuk materi pertama yakni mengingatkan kembali bagaimana beternak kambing yang baik dan sehat serta memutarkan video-video inspirasi pengusaha ternak sukses kemudian cara memasarkan ternak melalui sosmed. Meskipun perlu disadari peternak harus mendapatkan bimbingan lebih lanjut dan pendampingan secara langsung namun yang pasti peserta antusias mengikuti pelatihan.

"Intinya adalah peternak harus mempunyai kemauan dan ketekunan dalam pemeliharaan ternak sehingga hasil yang diharapkan pun akan maksimal," imbuhnya.

Sementara, untuk pelatihan teknik budidaya ikan lele sendiri karena melihat dari perkembangannya cukup baik serta adanya minat dan permintaan dari warga sekitar pabrik semen.

"Karena bagusnya minat permintaan ikan lele di sekitar perusahaan sehingga perlu kiranya perlu dikembangkan selain itu P3M juga sudah siap dan mampu mengembangkan dan memproduksi bibit lele sehingga masyarakat sekitar perusahaan tidak perlu susah mencari bibit lele," paparnya.

Peserta dijelaskan bagaimana cara pembuatan kolam dari terpal, masa waktu kolam terpal, jenis bibit lele, cara pemeliharaan ikan lele dan yang layak panen, serta juga diberikan bibit lele yang pastinya juga akan diberikan dampingan dalam pengelolaan budi dayanya.

Salah satu peternak Desa Serongga Kecamatan Kelumpang Hilir Sumarji mengatakan bahwa, bisa dipastikan manfaat yang diambil dari pelatihan yang digelar yakni kalangan peternak dan petani bertambah wawasan serta pengetahuan dan diajarkan membuat grup di sosial media untuk mempermudah pemasaran sehingga dari kelompok peternak menjadi lebih mudah dalam berkomunikasi.

"Sangat bermanfaat sekali bisa mengikuti pelatihan yang dilaksanakan oleh Indocement, dengan adanya media sosial tentu pemasaran akan lebih memudahkan. Memang sebelumnya kami agak kesulitan dalam hal pemasaran karena secara umum pembelian kambing pada saat hari raya qurban dan akikah serta acara keluarga saja, disamping itu menjual kambing betina yang telah afkir dengan harga murah karena tidak tahu lagi harus menjual kemana. Maklum ya pa, dikampung namanya juga wong ndeso," kata Sumarji tersenyum.

Disambungnya, dengan adanya pelatihan tersebut tentu dari sisi komunikasi dan saling berkoordinasi dengan peternak lainnya akan terbuka aksesnya serta memperluas jaringan para peternak.

Ia juga merasa bersyukur karena dibantu subsidi handphone untuk bisa memperluas jaringan di sosmed dan dengan pengajaran yang telah diberikan sangat membantu. “Untuk memperluas cakupan, kami di sosmed membuat semacam grup peternak Barokah yang didalamnya akan saling bertukar informasi sehingga semakin mempermudah usaha,” tambahnya.

Senada dengan itu, peternak lainnya dari Desa Tegal Rejo Slamet Riyadi mengungkapkan, pelatihan tersebut sangat bermanfaat dan selain menambah wawasan serta pengetahuan dalam beternak kambing juga dibantu dari sisi pemasarannya dengan diperkenalkan dunia teknologi secara online dan itu sangat membantu.

Ia berharap dengan adanya pelatihan tersebut dapat meningkatkan harga penjualan dan peternak juga lebih mudah berkomunikasi dan berkoordinasi dengan sesama kelompok peternak sehingga tak dirugikan.

"Intinya, kami sangat terbantu oleh Indocement karena sudah melatih dan diajarkan dengan baik serta dibantu subsidi handphone sehingga dapat langsung dipergunakan agar pelatihan ini segera diterapkan guna memperluas wawasan dan mempermudah terutama dalam hal pemasaran serta saling bertukar informasi untuk kemajuan bersama," jelasnya. (*)











- Penulis : MN Fauzi Rahman - Editor : Rian - Sumber : Gema Saijaan Online
Share this article :

0 komentar:

SILAHKAN TINGGALKAN KOMENTAR ANDA DISINI

Komentar Anda Kami Anggap SPAM Bila Mengandung Unsur SARA, Pornografi, DLL ... !

Pilih Bahasa

 
Address : Jl.Jendral Sudirman No.82 Kabupaten Kotabaru
Telphone : 0812 5138 5020
Em@il : gemasaijaan@gmail.com
Website : www.gemasaijaanonline.info
Copyright © 2011-2019. Gema Saijaan Kotabaru Online - All Rights Reserved