Home » » Samadi Kunjungi Penangkaran Satwa Langka Indocement

Samadi Kunjungi Penangkaran Satwa Langka Indocement

Hak Cipta By : Gema Saijaan Posting Hari : Jumat, 21 November 2014 Jam : 11:31:00 PM

GEMA, TARJUN - Kepala Istana Kepresidenan Bogor, Kementerian Sekretariat Negara, Samadi, beserta jajarannya mengunjungi lokasi penangkaran satwa langka PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (Indocement) di kawasan perusahaan industri semen toga roda di Desa Tarjun Kecamatan Kelumpang Hilir, Kotabaru, Kalimantan Selatan.

Dan didampingi Kepala Dinas Kehutanan Kotabaru, Rurien Srihardjanti beserta staf dan para pejabat serta dokter hewan Dinas Peternakan Kotabaru, SSECSR Departement Head Indocement Plant Tarjun, Teguh Iman Basoeki dan para staf CSR.

Adapun tujuan kunjungan adalah peninjauan, check dan evaluasi atas hibah rusa tutul dari Istana Bogor ke Pemerintah Kabupaten Kotabaru yang sementara ini ditempatkan di penangkaran satwa langka Indocement.

Kepala Istana Kepresidenan di Bogor, Kementerian Sekretariat Negara, Samadi mengatakan ”Tujuan kunjungan ini untuk pengadaan penghibahan rusa tutul yang ada di Istana Kepresidenan Bogor, dan menindaklanjuti permintaan rusa tutul dari bupati Kotabaru.

"Permohonan ini sudah lama disampaikan hingga beberapa bulan diproses sesuai peraturan hingga berada di Kotabaru, karena rusa tutul merupakan aset negara," jelasnya

Ia, menuturkan, selama ini rusa tutul menjadi ikon kota Bogor dan harapan nantinya bisa juga menjadi ikon di Kotabaru.

Lebih luas Samadi, menuturkan bahwa rusa tutul ini agak berbeda dengan rusa-rusa lainnya karena suka ditempat-tempat yang bersih, maka dari itu badannya selalu bersih dan menjadikannya lebih eksklusif.

Tempat sementara di penangkaran satwa langka Indocement ini cukup bagus apalagi banyak satwa langka lainnya seperti, rusa sambar, bekantan, ikon kalimantan dan owa-owa juga hewan lainnya yang hidup dengan sehat, sedangkan kalau di Istana Bogor, rusa-rusa tutul ini kami lepas begitu saja dengan bebas diatas lahan seluas 28,8 ha,” ujar Samadi.

Sedangkan SSECSR Departement Head Indocement Plant Tarjun, Teguh Iman Basoeki menyampaikan ”Sebuah kehormatan bagi Indocement mendapatkan kepercayaan dari Pemerintah Kabupaten Kotabaru untuk menitipkan rusa tutul dari Istana Bogor sebelum nantinya ditempatkan di wisata hutan meranti, Sebelimbingan Kotabaru.

Hari ini Kepala Istana Kepresidenan Bogor dapat melihat secara langsung bahwa rusa tutul yang saat ini dititipkan di Indocement masih dalam kondisi sehat dan jinak. Dan rombongan juga dapat melihat program Konservasi dan Iwec (Indocement Wildlife Education Centre) yang dilakukan Indocement sebagai komitment perusahaan untuk turut serta dalam menjaga keanekaragaman hayati asli Kalimantan dan khususnya terhadap hewan-hewan langka, kata Teguh.

"Rencananya akan menangkarkan rusa tutul di area konservasi Indocement, itu pun kalau Pemkab Kotabaru masih memberikan kepercayaan, tentunya kami akan siap melaksanakan amanat tersebut,” ungkapnya.

Kurang lebih satu jam para tamu berkeliling mengunjungi satwa langka yang ditangkarkan Indocement dan sambil tersenyum gembira memandang tingkah laku hewan-hewan langka tersebut, kemudian para tamu kembali ke Guest House Indocement Plant Tarjun.

Seperti diketahui Sebagai wujud komitment PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk terhadap pemeliharaan keanekaragaman hayati, salah satunya penangkaran hewan langka khas Kalimantan Selatan, dan sebagai wujud dari salah satu program CSR Indocement maka program penangkaran hewan rusa, bekantan dan Owa-Owa menjadi pilihan untuk dikembangkan.

Disisi lain Kepala Dinas Kehutanan Kotabaru, Rurien Srihardjanti mengatakan ”Memang kita telah mengajukan permohonan kepada Istana Kepresiden Bogor untuk permintaan rusa tutul yang sifatnya hibah kepada Pemerintah Kabupaten Kotabaru, untuk ditangkarkan di wisata hutan meranti Sebelimbingan, Kotabaru.

"Sementara kita tempatkan dulu di penangkaran satwa langka Indocement, sambil menunggu sarana prasarana selesai dibangun, seperti pembangunan kandang, penanaman tumbuhan untuk pakan dan lainnya, sedangkan tenaga ahli yang mengelola sudah dipersiapkan dua orang, jadi tidak lama lagi lah akan dipindahkan," ungkapnya.

Rurien menuturkan, bahwa jumlah rusa tutul sebanyak 13 ekor terdiri dari 3 jantan dan 10 betina, syukur alhamdulillah dua ekor sedang hamil, rupanya cocok di penangkaran satwa langka Indocement, dan untuk pakan tidaklah sulit selain rumput juga kangkung, wortel serta ubi-ubian.

Untuk cuaca di wisata hutan meranti Sebelimbingan juga sangat bagus kiranya cocok untuk penangkaran ini, selain rusa tutul, nanti tak lama juga didatangkan jenis rusa lainnya, rusa timur juga rusa sambar. Jadi, di Wisata Hutan Meranti, sebelimbingan akan dijadikan Wadah Penelitian dan Pengembangan Perlindungan Satwa juga tumbuh-tumbuhan atau dijadikan arboretum,” jelas Rurien.









- Penulis : Humas ITP Tarjun - Editor : Rian - Sumber : Gema Saijaan Online
Share this article :

0 komentar:

SILAHKAN TINGGALKAN KOMENTAR ANDA DISINI

Komentar Anda Kami Anggap SPAM Bila Mengandung Unsur SARA, Pornografi, DLL ... !

Pilih Bahasa

 
Address : Jl.Jendral Sudirman No.82 Kabupaten Kotabaru
Telphone : 0812 5138 5020
Em@il : gemasaijaan@gmail.com
Website : www.gemasaijaanonline.info
Copyright © 2011-2016. Gema Saijaan Kotabaru Online - All Rights Reserved