Home » » Bupati Resmikan Hutan Mangrove Desa Langadai

Bupati Resmikan Hutan Mangrove Desa Langadai

Hak Cipta By : Gema Saijaan Posting Hari : Rabu, 05 November 2014 Jam : 2:37:00 AM

GEMA, TARJUN - Desa Langadai berpenduduk lebih dua ribu jiwa, sebagian besar mayoritas berprofesi nelayan. Namun, dalam kurun waktu lima ini mereka mengalami penurunan hasil tangkapan. Penyebab terus berkurangnya ikan hasil tangkapan disebabkan tak hanya berkurangnya hutan mangrove. Tapi intrusi air asin ke daratan juga meningkat, selain fauna seperti burung dan lainnya kehilangan tempat tinggal.

Hal itu, menjadi alasan warga Desa Langadai, Kecamatan Kelumpanghilir, Kotabaru memiliki kepedulian merehabilitasi hutan mangrove, selain pemulihan kerusakan sekaligus demi kelangsungan ekosistem. "Bila ekosistem rusak, maka akan terganggu populasi ikan, persedian air bersih, penahan air bersih dan lainnya yang dapat berdampak pada kelangsungan hidup masyarakat," kata Kepala Desa Langadai, Eddy Marhadi.

Diungkapkan Eddy, dihadapan Bupati Kotabaru H Irhami Ridjani, Danramil, tokoh masyarakat dan tokoh agama setempat, dalam sambutan HUT ke-59 Desa Langadai dan sekaligus diisi dengan peresmian Wisata Mangrove Desa Langadai, Minggu (2/11).

Eddy menambahkan atas dasar itu, PT Indocement Tunggal Prakarsa (Indocement) Tarjun, tak hanya dengan gigih mengampanyekan rehabilitasi hutan mangrove di daerah sekitar area pabrik perusahaan. Penyambutan baik Indocement, disusul dengan pencanangan penanaman bibit pohon mangrove sebanyak 5.000 pohon. Penanaman bermula pada 5 Juni 2013 silam.

Tak cuma itu, kegiatan tersebut juga membuka usaha untuk warga setempat, karena perusahaan memberikan kesempatan warga menyediakan bibit mangrove dan berlangsung secara terus menerus. Bahkan, pada 20 April 2014 lalu, perusahaan juga melatih beberapa warga untuk melakukan pembudiyaan mangrove. Hal itu, dimaksudkan, warga selain dapat menyediakan kebutuhan mangrove untuk sekitar lokasi perusahaan. Akan tetapi, menjadikan Desa Langadai sebagai sentra produksi bibit pohon mangrove, untuk keperluan daerah di Kabupaten Kotabaru pada umumnya, serta Desa Langadai, Desa Tarjun dan sekitarnya pada khususnya.

"Pemberdayaan masyarakat binaan Indocement ini mulai menjadi peluang usaha baru, karena tiap hari lingkungan hidup banyak perusahaan yang memerlukan pohon bakau, api-api, langadai, dan nipah untuk ditanam sebagai kepedulian terhadap lingkungan," ucapnya.

Tambah Eddy, seperti pada kegiatan Kemah Bhakti Saka Bhayangkara 5 Juni 2014 lalu, Indocement bekerjasama dengan Saka Bhayangkara melakukan pembelian bibit pohon mangrove 10.000 pohon. Selain itu, warga juga mendapatkan penghasilan atas pembelian 3.000 bibit pohon mangrove dari Sahabat Bekantan Indonesia.

SSECSR Dept Head, PT ITP Teguh Iman Basuki mengatakan, pembinaan terhadap kegiatan rehabilitasi hutan mangrove, selain membuka peluang usaha baru untuk masyarakat di salah satu desa binaan. Namun, Peresmian Wisata Hutan Mangrove sekaligus upaya kepedulian terhadap kelestarian hutan mangrove demi kelangsungan hidup dan ekosistem sekitarnya. " Karena kita akui Kabupaten Kotabaru adalah daerah yang kaya dengan tanaman hutan mangrove. Oleh karena harus dijaga bersama-sama kelestariannya, " ungkap Teguh. Ia juga menambahkan, program dilaksanakan masyarakat yang difasilitasi perusahaan, ini bersifat jangka panjang.

Bupati Kotabaru H Irhami Ridjani, yang hadir sekaligus meresmikan acara Wisata Mangrove, dalam sambutannya berpesan kepada warga untuk tetap hidup akur, tentram, dan damai. Namun, orang nomor satu di Bumi Saijaan ini, juga merespon positif kepedulian terhadap kelestarian lingkungan dilakukan masyarakat dan desa, khususnya di Desa Langadai, Kecamatan Kelumpanghilir.

Oleh karena itu, bupati Kotabaru berpesan, tak hanya wisata mangrove terus dikembangkan. Akan tetapi, hendaknya tanaman tersebut dapat dikombinasikan dengan tanaman lainnya seperti nipah dan rambai. "Karena tanaman nipah seperti diketahui dapat menjadi bahan pembuat gula merah. Sedangkan rambai, buahnya untuk hewan seperti bekantan. Jadi lengkap di lokasi wisata mangrove ini," ujarnya.

Karena itu, selain ia menyerahkan kepada pihak ketiga terhadap kelengkapan infrastruktur di Lokasi Wisata Mangrove. Namun, ia juga akan meminta kepada Dinas Kehutanan dan Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan dan Pariwisata (Disporabudpar) membekup secara teknis. "Ya kita akan minta Dinas Kehutanan dan Disporabudpar mendampingi," pungkasnya.










- Penulis : Humas PT ITP Tarjun - Editor : Rian - Sumber : Gema Saijaan Online
Share this article :

0 komentar:

SILAHKAN TINGGALKAN KOMENTAR ANDA DISINI

Komentar Anda Kami Anggap SPAM Bila Mengandung Unsur SARA, Pornografi, DLL ... !

Pilih Bahasa

 
Address : Jl.Jendral Sudirman No.82 Kabupaten Kotabaru
Telphone : 0812 5138 5020
Em@il : gemasaijaan@gmail.com
Website : www.gemasaijaanonline.info
Copyright © 2011-2016. Gema Saijaan Kotabaru Online - All Rights Reserved