Home » » Sejarah Aji Pangeran Kusumanegara

Sejarah Aji Pangeran Kusumanegara

Hak Cipta By : Gema Saijaan Posting Hari : Selasa, 06 Mei 2014 Jam : 3:57:00 PM

Pangeran Koesoema Negara
Raja Cantung dan Buntar Laut
Masa kekuasaan 1863-1890
Pemakaman Bondowoso, Jawa Timur, 25 Juni 1929
Pendahulu Adji Madoera bin Raja Adji Djawa
Pengganti Abdul Majid Kasuma
Pasangan ♀ Adji Oetin binti Adji Samarang
♀ Nyai Daerah
Anak ♀ Adji Putri Ambar (anak Adji Oetin)
♀ Adji Kurbah (anak Adji Oetin)
♂ Adji Karma Kasuma (anak Nyai Daerah)
♂ Adji Mohammad (anak Nyai Daerah)
Adji Moh. Saidillah (anak Nyai Daerah)
Wangsa Dinasti Tanah Bumbu
Ayah ♂ Adji Madoera bin Raja Adji Djawa
Ibu ♀ Ratoe Jumantan binti Pangeran Praboenata



Tahukah Anda tentang Aji Pangeran Koesoemanegara dia adalah seorang raja di daerah Cantung & Buntar Laut, sekarang kecamatan Kelumpang Hulu Kabupaten Tanah Bumbu Kalimantan Selatan.
Sepertinya masyarakat di luar Kalimantan Selatan jarang mengetahui nama Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma . Beliau lahir di daerah Tjantoeng (Cantung)yang sekarang berubah menjadi kecamatan Kelumpang Hulu Kalimantan Selatan. Ayahnya bernama Adji Madoera/Adji Daha bin Adji Jawa bin Adji Raden bin Adji Negara (Sultan Sepuh I Alamsyah (1736-1766) bin Adji Geger (Sultan Adji Muhammad Alamsyah (1703-1726) bin Adji Anom Singa Maulana (1644-1667) bin Adji Mas Anom Indra (1607-1644) bin Adji Mas Pati Indra (1567-1607) bin Pangeran Abu Mansyur Indra Jaya (Bangsawan dari Giri tanah Jawa). : []
Ibunda Pangeran Koesoemanegara adalah Ratoe (Ratu) Jumantan binti Pangeran Praboenata (Raja Sampanahan).
Wilayah Tjantoeng (Cantung) dulunya masuk dalam wilayah kerajaaan "Tanah Boemboe (Tanah Bumbu)" (Kerajaan : Sampanahan, Bangkalaan, Cengaal, Manoenggoel (manunggul), Tjantoeng (Cantung), Batoe Licin (Batu Licin) dan Boentar Laoet (Buntar Laut ) [[1]]. Tanah Bumbu di Kepalai oleh Ratoe Mas (Ratu Mas) , Raja Tanah Bumbu 3 (1740-1780) binti Pangeran Mangoe (Mangu) , Raja Tanah Bumbu 2 (1700-1740) bin Pangeran Dipati Toeha (Tuha) 2 Raja Tanah Bumbu 1 (1660-1700) yang di berikan oleh Soeltan Saidoellah/Raden Kasoema Alam (Sultan Saidullah) , yang bergelar Panembahan Batoe 1 sebagai Raja Banjar ke 6 (1646-1660) dari trah Kesultanan Banjar.

Kerajaan Cantung mulai di kenal pada era Adji Jawa (1825-1841) yang sebelumnya di Aneksasi oleh Kerajaan Pasir. [[2]] Adji Jawa mengambil alih ke 6 (enam) divisi : Sampanahan, Bangkalaan, Cengaal, Manunggul, Cantung, Batoe Licin dan Buntar Laut Ketika menikahi Gusti Katapi binti Gusti Muso [[3]] dan Gusti Kamil binti Gusti Kamir.Aji Jawa mengadakan "Kontrak Politik" Pada Tanggal 25 Juli 1825 No.24 .
Adji Jawa melimpahkan kekuasaan Cantung kepada anaknya Adji Madoera / Adji Daha dari ibunya Gusti Katapi Binti Gusti Muso pada tahun 1841. Semenjak itu Adji Madoera / Adji Daha menjadi Raja Cantung pada tahun 1841-1863 menggantikan Ayahandanya (Adji Jawa). [[4]]
Adji Madoera / Aji Daha sekitar tahun 1845 juga mengambil alih "Kerajaan Buntar Laut" dari bibinya Gusti Dandai yang meninggal dunia karena tidak memiliki keturunan.Sehingga wilayah kekuasaannya menjadi Cantung dan Buntar Laut.[[5]]
Pada tanggal 10 Oktober 1862 (BT 10 Oktober 1862 No.22) Adji Madoera mengadakan "Kontrak politik" dengan Pemerintahan Hindia Belanda.

IN NAAM DES KONINGS
Adji Madoera memberikan Kekuasaan kepada Anaknya Pangeran Koesoemanegara sekitar tahun "1864". Semenjak tahun 1864 di mulailah era kepemimpinan Raja Cantung dan Buntar laut Pangeran koesoemanegara / Adji Darma. [[6]]
Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma sangat di hormati oleh rakyatnya dan di segani oleh kawan maupun lawan.Di Dalam mengatur roda pemerintahan Pangeran Koesoemanegara di bantu oleh Datu Tingkan sebagai panglima perangnya. Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma sering berkomunikasi dengan rakyatnya tanpa pandang bulu.beliau seorang yang taat di dalam menjalankan syariat islam tanpa menbedakan agama satu dengan lainnya. Sehingga Pangeran Koesoemanegara / Aji Darma raja Cantung dan Buntar laut sangat di cintai oleh rakyatnya.
Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma menikah dengan Adji Oetin binti Pangeran Muda Arifbillah / Aji Samarang (Raja Tanah Boembu (Bangkalaan, Cengaal, Manunggul)) memperoleh anak :
  1. Adji Putri Ambar
  2. Adji Kurbah
Pada Masa itu Wilayah kerajaan Cantung dan buntar Laut di bawah Pemerintahan Kolonial Hindia Belanda. Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma "sangat menentang" (tidak menyukai) Pemerintahan Kolonial Hindia Belanda yang di anggap merugikan Bangsa Indonesia khususnya rakyat Cantung. Kerajaan Cantung dan Buntar laut mencapai kemakmuran di era kepemimpinan Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma sehingga membuat iri lawan-lawannya. Banyak cara yang telah di lakukan lawan-lawanya untuk mengambil "alih kekuasaan" Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma.

Kolonial Hindia Belanda yang terkenal dengan "politik adu domba" menyusun strategi untuk menjatuhkan kekuasaan Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma , Sehingga sekitar tahun 1890 beliau di anggap makar oleh Kolonial Hindia Belanda karena ikut membantu "Goesti Arsyad/Sultan Banjar" dalam perang kemerdekaan/perang melawan penjajahan yang pada akhirnya di internir/exiled (diasingkan) ke Batavia melalui jalan laut , lalu di teruskan ke Pelabuhan Panarukan (di bawah karesidenan Besuki) dan selanjutnya di tempatkan di Bondowoso Jawa Timur dengan pengawalan yang ketat. "(BT 30 Oktober 1901 No.46)"

Ratoe Jumantan Ibunda Pangeran Koesoemanegara ikut serta hingga ke Bondowoso Jawa Timur. Ratoe Jumantan meninggal dan di makamkan di Bondowoso bersebelahan dengan makam Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma pada tahun 1325 H atau tahun 1904
Pangeran Koesoemanegara/ Adji Darma tutup usia pada tanggal 17 Muharam 1348 H atau 25 Juni 1929 dan di makamkan di Bondowoso Jawa Timur.
H. Hendri Nindyanto, SH  : keturunan ke 4 dari Pangeran Koesoemanegara / Adji Darma Bin Adji Madoera .
NB: Mohon apabila ada yang mengetahui silsilah ini mohon di perbaiki atau hub kami di dapoersosis@yahoo.com

Bagan Silsilah Kerajaan Cantung dan Kerajaan-Kerajaan di Kalimantan Selatan





- Penulis : H. Hendri Nindyanto, SH - Editor : Erwin - Sumber : Wikipedia
Share this article :

6 komentar:

  1. Ini apa sudah benar cerita sejarahnya. .. ane keturunan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. @jael,,tolong dicopy silsilah dari anda,mungkin bisa jadi rujukan,dan untuk pembenahan lebih lanjut salam kenal dari saya goestyd2k@gmail.com..fb gusti dodoch

      Hapus
  2. @jeal : untuk info lebih lengkap silahkan anda menghubungi Bpk H. Hendri Nindyanto, SH atau email dapoersosis@yahoo.com makasih

    BalasHapus
  3. @jael : silahkan anda Hubungi saya bila benar anda masih keturunan Pangeran Kusuma Negara atau anda lihat dahulu di Bagan Silsilah saya, anda dari mana?

    BalasHapus
  4. @Gema Sajian jadi sebenarnya anak Pangeran Kusumanegara dari istri Nyai daerah berapa dan siapa saja namanya?
    Dari istri Adji Oetin berapa anaknya dan siapa namanya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Huurijannah 151196, untuk info lebih jelasnya silakan anda konfirmasi dengan @Kerajaan Cantung, soalnya beliau adalah keturunannya atau Bpk H. Hendri Nindyanto, SH. email dapoersosis@yahoo.com makasih

      Hapus

leave comment

Semua umpan balik Kami hargai dan Kami akan membalas pertanyaan yang menyangkut artikel di Blog ini sesegera mungkin.

1. Komentar SPAM akan dihapus segera setelah kami review
2. Pastikan untuk klik "Berlangganan Lewat Email" untuk membangun kreatifitas blog ini
3. Jangan Menggunakan Kata yang Mengandung SARA,PORNOGRAFI DLL
4. Jangan Tambah Link ke tubuh komentar Anda karena kami memakai system link exchange

5. Dilarang menyebarluaskan artikel tanpa persetujuan dari Admin.

Bila anda senang dengan artikel ini silahkan Ikuti Website Gema Saijaan atau berlangganan geratis Artikel dari blog ini. Pergunakan vasilitas diatas untuk mempermudah anda. Bila ada masalah dalam penulisan artikel ini silahkan kontak kami melalui komentar atau share sesuai dengan artikel diatas.

Me

Pilih Bahasa

 
Address : Jl.Jendral Sudirman No.82 Kabupaten Kotabaru
Telphone : 0812 5138 5020
Em@il : gemasaijaan@gmail.com
Website : www.gemasaijaanonline.info
Copyright © 2011-2016. Gema Saijaan Kotabaru Online - All Rights Reserved